Friday, January 21, 2011

Derita.

Derita itu bukan pada fizikal. Mungkin fizikalnya itu nampak pedih derita. Simpati. Tetapi jika kita boleh melihat derita hati ini, mungkin kita akan menangis teriak sampai bertahun-tahun. Hati apabila dinodai, kesannya amat mendalam. Memerlukan kekuatan dan konsistensi untuk membersihkannya agar menjadi suci kembali.

Qalbu itu sebenarnya sering berbolak-balik. Kadang-kadang diri ini dikalahkan oleh nafsu yang setia mengajak kita ke arah kejahatan. Kekuatan yang telah lama berdiri pada hati, sesaat dimusnahkan oleh nafsu dan syaitan. Baju putih yang baru dibeli memang menarik dan cantik. Memerlukan penjagaan yang sangat rapi. Andaikata tercalit setitik dakwat hitam maka kecantikan itu sudah pudar dek titikan itu. Hanya setitik! Usaha untuk membersihkannya pula sangatlah susah dan memeritkan. Diletakkan di dalam mesin basuh, masih tidak berganjak titik hitam itu. Biar sebotol penuh sabun kita tuangkan ke dalamnya. Titik itu masih berada di situ.

Langkah yang seterusnya, kita cuba memberusnya dengan menggunakan tangan atau kudrat kita ini. Dengan tekad dan usaha yang kuat, tonyohan kita agak berkesan dan tompokan dakwat itu semakin hilang. Tetapi kesannya masih berbekas samar-samar. Itupun, jika dilihat dengan penuh penelitian. Akhirnya, kita mengambil ‘klorox’ untuk menghilangkan kesanitu dengan betul-betul sempurna. Baju putih itu kembali menjadi cantik dan bersih seperti tiada titikan hitam yang tercalit sebelum ini.

Begitu juga hati. Agak sukar untuk kita memeliharanya. Andai tersalah ‘makanan’ maka akibatnya terlalu lama. Sakitnya amat pedih. Mungkin kita boleh mengubatinya tetap ia mengambil masa yang begitu lama. Memerlukan pemiliknya betul-betul konsisten ataupun istiqomah dari saat ke saat untuk mendidik hati kembali ke fitrah asalnya.


Kota Kangar
16 Safar 1432 H.
21/01/2011.
12:16 pm.

1 comment:

~MQ~ said...

salam perjuangan akhi.
singgah ke sini. (",)