Saturday, October 30, 2010

Sekedip kedipan.

Aku merintis dalam setiap bicara.

Bicara yang sunyi dalam sanubari.

Mimpi-mimpi indah sudah terbang ke angkasa.

Kerana diri sudah lama bertapa.

Aku melihat ke arah kanak-kanak kecil itu.

Setiap langkahnya membuatkan aku tersenyum.

Aku melihat ke arah orang tua itu.

Setiap langkah kudratnya membuatkan aku terpesona.

Ingin sekali lagi aku bicara sama hati.

Dua tiga kali engkau kedipkan mata.

Engkau sudah berusia remaja.

Lima enam kedipan mata.

Engkau sudah berusia dewasa.

Tatkala mata ini sudah kurang kedipannya.

Engkau sudah berusia tua.

Lama yang engkau rasai itu hanyalah sekedip mata.

Maka,tatkala mata tiada lagi berkedip,itu tandanya engkau sudah 'berusia' selama-lamanya.


Kota Tunjong
4 Syawal 1431 H.
13/09/2010.
12:35 am.

2 comments:

-mfr5071- said...

dah lama blog ni sunyi.
tapi bila sekali bersuara, pergh.
sebuah peringatan untuk di fikirkan sbg muhasabah.

atifgazali@gmail.com said...

dah berhabuk org kta.
mga dpt sdikit mnfaat.